Sunday, November 21, 2010

SEPUR KLUTHUK #2 (Genk Kobra 2011)



Pring Reketeg... Gunung Gamping... Gempal
Wong Sing ora Teteg... mesthi wae... Mental


Pring tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah legen
simbah manthuk-manthuk putune wis podho balen
Pring Tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah gulo
Simbah manthuk-manthuk putune melu Genk Kobra


Sepur Kluthuk mlaku jejeg ngetan ngulon
Melu entuk munggah midhun monggo mawon
Sepurane yen rasane kurang penak
Sepur lawas thimik thimik lunjak lunjak

Sepur Kluthuk sepur kuno sangu Banyu
Peluk akeh soko pipo dienggo mlaku
Sepure wong sing tenanan nguri uri
Sepur uap bahan bakar kayu jati

Iki Sepur ning ndonya mung kari siji
Pilihane Melu numpak noto ati
Timbang gelo mendhing dho dipikir dhisik
Ojo numpak trus neng dhuwur klisak klisik

Pring tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah legen
simbah manthuk-manthuk putune wis podho balen
Pring Tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah gulo
Simbah manthuk-manthuk putune melu Genk Kobra


Sepur Kluthuk sepur antik Jolodoro
Mlaku gagah lewat tengah kutho solo
Sepure ireng thuntheng jan merbawani
Sepur tenan prabu Kresno Dwarawati

Sepur kluthuk sepur dhek jaman semono
Metu maneh akeh sing ra podho nyongko
Sepure aneh kanggo wong wong saiki
sepur tuwo klangenan nyenengke ati

Iki Sepur ning ndonya mung kari siji
Pilihane Melu numpak noto ati
Timbang gelo mendhing dho dipikir dhisik
Ojo numpak trus neng dhuwur klisak klisik

Pring tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah legen
simbah manthuk-manthuk putune wis podho balen
Pring Tumpuk-tumpuk.. Bumbung adah gulo
Simbah manthuk-manthuk putune melu Genk Kobra


Sepur Kluthuk sepur genk kobra saiki
Gandheng Gathuk ditarik yo dinikmati
Suguhane reno reno kawruh jawi
Jawabane alon alon dicandhaki


Jogja, agustus 2010
Genk Kobra Album "Kartosuro" 2011

Adpt. Genk Kobra
Bunker Genk

Saturday, November 13, 2010

Suryo Katon Ing Gapuro Projo


KARTOSURO (Album Genk Kobra 2011)

Sumilak Byak Langite Padhang
Cemlorot Garis lakune lintang

Alas Purwo... Alas Tuwo Jawa Timuran
Alas Anyar... Alas Gladhen Kandang Menjangan


Kartosuro akhire dibagi papat
Ojo gelo kebeh kuwi dadi kodrat
Kodrate Wong Jowo njogo paugeran
Rancangane omah joglo lan limasan

Kasunanan purane Mangkunegaran
Kasultanan purane Pakualaman
Mantrane wong agung ngadhepi walondo
Carane Pandhito nyimpen ngeksi gondo

Soko Papat Limane didelikakke
Poro papat mesti ketemu pancere
Noto Projo ngguya ngguyu ndelikake
Ketok Kalah Menang tanpo ngasorake

Mojopahit Demak dipajang neng ati
Jo di penging mundhak ora bali bali
Baline srengenge njedhul soko wetan
Tandane satrio cilik tur capingan

Sir Sir Pong Dele gosong... x2 ... Sir Sirane ndang diboyong
Sir Sir Pong Dele Gosong... x2 ... Soko Wetan Menyang Kulon

Nelik sandi indak indik kurang turu
Turunane dikandhani sok ra nggugu
Guyonane wong Jowo Ngemu sanepan
Pandan Wangi Dandang Gulo Beras Ketan

Sandine memang angel diterjemahke
Ketoke mung biasa kadang sepele
Lewat dalan cilik opo dalan gedhe
Dhekok sithik mergo ora digatekke

Sir Sir Pong Dele gosong... x2 ...Sir Sirane ndang diboyong
Sir Sir Pong Dele Gosong... x2 ...Soko Wetan Menyang Kulon

Boyolali wis wancine kudu bali
Gapurane Nuswantoro tanah Jawi
Sigar Jambe ditangkupke dadi siji
Medhar Arum gemah ripah loh jinawi

Lopis Jowo enak tenan segi telu
Lemah abang lemah putih banyubiru.
Soto Babat kartosuro ojo lali
Liwat Pengging nonton bebek adus kali

....
....

Terang teranglah Sinar di cakrawala
Terangi Bumiku alam semesta
Pancarkan Sinarmu hai Nusantara
jadilah Melati harumkan Dunia


17,agustus 2010
Adpt. Genk Kobra
di Bunker Genk

Thursday, August 26, 2010

Meretas jalan “MERAJUT NUSANTARA“bersama GENK KOBRA

Assalamu ‘alaikum wr.wb.

Holayate…

“Menyapa saudara – Merangkai budaya - Merajut Nusantara” bersama Genk Kobra bukanlah suatu konsep baru.
Merajut Nusantara hanya sebuah upaya merangkai kembali tata nilai luhur yang berserakan dalam keseharian hidup bertetangga, bermasyarakat dan berbangsa. Tata nilai yang sudah ada sejak lama tapi sebagian mulai terlupakan, mungkin akibat derasnya arus globalisasi.

Tata nilai yang tersimpan dalam kearifan2 lokal di setiap suku dan kelompok masyarakat pada dasarnya adalah sesuatu yang embed / melekat pada jati diri kita sebagai individu, kelompok masyarakat / suku dan sebagai bangsa yang mendiami kawasan Nusantara.

Kami memahami tata nilai tersebut sebagai sebuah pondasi kehidupan kita untuk saling mengenal satu sama lain. Semakin banyak tata nilai lokal yang terlupakan akan berakibat kepada perubahan perilaku, dan dalam skala yang lebih luas akan berakibat pada perubahan budaya.

“Merajut Nusantara” bersama Genk Kobra adalah lebih pada ajakan untuk lebih melestarikan nilai nilai kearifan lokal yang bersifat immaterial.

Sebut saja budaya sikap toleran sebagai contoh, sikap toleran adalah nilai yang immaterial, dan setiap suku / etnis memiliki sikap toleran terhadap sesuatu dalam batasan batasan tertentu. Akan menjadi persoalan jika batasan batasan tersebut sudah tidak jelas alias kabur dan tidak difahami bersama.

Maka “Merajut Nusantara” bersama Genk Kobra adalah untuk memperjelas identitas, mempertegas batas agar lebih jelas untuk dikenali, dimengerti dan difahami serta dihormati satu sama lain demi sebuah harmoni keberagaman dalam kesatuan sebagai bangsa.

Upaya memperjelas identitas dan mempertegas batas adalah untuk memudahkan kita menyapa saudara guna membuka pintu pintu silaturahmi dengan tata cara yang baik.
Jika tetangga kita berasal dari etnis jawa, maka kita akan berusaha memahaminya, menghormatinya juga menyapanya menurut etika orang jawa, jika tetangga kita berasal dari etnis Bugis maka kita akan berusaha memahami, menghormati dan menyapanya menurut etika orang Bugis, demikian seterusnya.
Pemahaman dan penghormatan kita pada tata nilai suku asal tetangga tentunya akan memberikan implikasi positif berupa pemahaman terhadap budaya yang bersifat material, misalnya upacara adat, jenis2 makanan / masakan khas daerah, kesenian daerah, tari tarian daerah dst.

Kami yakin identitas yang jelas dan mengakar akan menciptakan karakter dan perilaku yang jelas dan kuat.
Ada contoh menarik dari identitas yang jelas dan tegas yang diungkapkan dalam jargon “Ini Medan Bung…!” ( maaf kami tidak tahu pencetus jargon dan asal muasal kalimat tsb). Terlepas dari plus minus penafsiran masyarakat luas terhadap maksud jargon tsb, tetapi kalimat itu telah memberikan gambaran identitas dan karakter juga sekaligus memandu kita untuk memahami dan menghormati kultur saudara saudara kita masyarakat kota Medan.

Bangsa Indonesia sebagai bangsa yang multi etnis juga memiliki tagline yang telah menjadi platform bersama dengan kalimat “BHINEKA TUNGGAL IKA”.Selayaknya ada upaya2 perkuatan lokal untuk mendukung ke-BHINEKA-an itu secara simultan dan berkesinambungan dari berbagai jalur dan sektor.
Semangat ke-BHINEKA-an ini telah menjadi inspirasi bagi Komunitas Genk Kobra dalam upaya Merajut Nusantara melalui jalur budaya, bukan jalur lain.

Ada kasus tentang kebudayaan yang menarik dicermati.Ketika kesenian Reog Ponorogo, diklaim oleh bangsa lain, spontan seluruh masyarakat dari berbagai suku dan etnis membela dan menyatakan keberatannya atas klaim tsb, meskipun jelas2 mereka bukan orang Ponorogo. Ini adalah pengakuan terhadap eksistensi Reog Ponorogo yang menimbulkan rasa kebersamaan yang indah.

Semoga suatu saat gerakan “Menyapa Saudara – Merangkai Budaya – Merajut Nusantara” menjadi gerakan bersama masyarakat dan pemerintah.
Genk Kobra berharap nilai kearifan lokal, kesenian dan kebudayaan lokal lebih mampu mewarnai dan menjadi tuan rumah didalam kehidupan sehari hari dan dipanggung2 kehormatan di republik ini. Sehingga tercapai rasa yang MAREM SIJI MAREM KABEH - MUKTI SIJI MUKTI KABEH…. Amiin…


Holayate..!

Wassalam

Friday, July 30, 2010

BAYANGAN & BAYANGKAN

















Harapan - Usaha - Hasil

Sejatine Padhang Sumuring Ati. (Sesungguhnya Terang Sumurnya Hati)

Setiap Manusia dilahirkan dengan Hati yang bersih… Bersih bagai Sinar Putih dan terang yang menyinari fikiran manusia yang akan berdampak pada perilakunya di kehidupan bermasyarakat. Seiring berjalannya waktu, maka Laku hidup manusia lah yang seringkali mempengaruhi keberadaan Sinar tersebut. namun Jauh di Lubuk hati manusia yang paling dalam, sinar itu akan tetap menyala. Meskipun berubah ubah intensitasnya… Apakah akan meredup sedikit demi sedikit karena tertutup atau justru semakin terang dan memberi ruang bagi Sinar tersebut untuk menyinari sekitarnya.

Hati Manusia bagai sebuah Modem atau terminal LAN Ilahiyah antara Tuhan dengan hambanya… menjadi jalur komunikasi dan fondasi keyakinan atau keimanan atas kekuasaan Tuhan dan KebesaranNya. Menjadi tempat kita gantungkan segala Do’a dan harapan kita. Semakin kita intens berkomunikasi dan menggunakan jalur komunikasi ini, maka semakin teranglah hati dan fikiran kita.

Dengan permisalan lain, hati manusia bagai sebuah bola lampu pijar yang mendapat suplai listrik dari Tuhannya. Jika selalu kita bersihkan jalur kabel lampu pijar tersebut dari segala hal yang menghambat laju suplai listrik, maka lampu pijar tersebut akan selalu hidup dan menyinari fikiran dan perilaku kita.

Sinar dan Bayangan adalah dua hal yang saling berkaitan satu dengan lainnya sebagai Hukum Alam Sebab Akibat. Bayangan adalah hasil dari Sesuatu yang dibayangkan. Yang terwujud karena ada sinar dari sisi yang lain dari Apa yang dibayangkan. Dan Bayangan akan selalu mengikuti Apa yang dibayangkan dalam bentuk yang berbeda… sesuai posisi sinar yang meneranginya.

Apa yang dibayangkan oleh manusia merupakan Harapan, Mimpi atau Do’a yang menjadi Tujuan dalam menjalani lakon di panggung kehidupan Dunia. Hati yang bersih bagai Sinar, merupakan landasan utama Usaha manusia untuk meraih atau mencapai Tujuan hidupnya. Sementara Hasilnya adalah ujud bayangan yang timbul dari apa yang kita bayangkan (Harapkan).

Setiap orang pasti mempunyai Harapannya sendiri. Dan Jika Kita ingin menemukan atau mendapatkan Bayangannya, semestinya kita harus membuat lampu pijarnya (Hati kita) menyala dan menempatkan Sinar lampu pijar tersebut pada posisi yang tepat sesuai Bayangan yang ingin kita dapatkan dari Harapan/Do’a kita.

Bayangan tak akan kita temukan jika kita tempatkan Hati kita/Lampu Pijar pada posisi sangat tinggi tepat diatas Harapan (Apa yang dibayangkan). Namun Bayangan (Hasil) akan semakin tampak jika kita mau menurunkan sedikit demi sedikit Sinar Lampu Pijar (Hati Kita) kearah sampingnya. Semakin sejajar dengan Apa yang dibayangkan, maka Bayangan akan semakin besar dari Apa yang dibayangkan. Tapi janganlah juga kita tempatkan sinar Lampu Pijar itu pada posisi yang sangat rendah, karena kita justru akan kehilangan Bayangan dari Apa yang kita bayangkan.

Selamat Menata Hati - Meraih Mimpi…

Dan tetaplah Membayangkan Apa yang ingin kita Bayangkan.

Karena Bayangan itu akan selalu setia mengikuti Tuannya… selama Sinar Lampu Pijarnya tidak terhalangi.

“Sejatine Padhang Sumuring Ati”

Semoga Genk Kobra (Jama’ah Kubro/ Persekutuan Raya) akan selalu menjadi Mimpi/Harapan/Do’a saya untuk merajut Nusantara. Dan semoga Tuhan selalu mengingatkan saya untuk selalu menjaga Lampu Pijar (Hati) saya dalam posisi sejajar berdampingan dengan Harapan saya.

salam Hormat,

Adipati Genk Kobra

Sunday, July 25, 2010

Genk Kobra - KELINGAN ALON ALON


KELANGAN ALON-ALON : Pameran Foto yang diselenggarakan Oleh Komunitas Sebelah Mata.
bertempat di Bentara Budaya Jogja 24 Juli hingga 30 Juli 2010

Sebuah event Pameran Foto-Foto yang membidik tentang berbagai hal yang mulai menghilang di kehidupan Bangsa kita ini karena tergerus oleh perjalanan waktu.

Bagi Komunitas Genk Kobra Event Ini sangat berarti sekali. karena Event Pameran Foto ini sedikit banyak mampu menggugah rasa dan otak kita agar kembali KELINGAN ALON-ALON tentang Nilai Nilai Luhur dan jati diri Bangsa ini yang mulai luntur berhadapan dengan Arus Globalisasi. dan semoga tidak dilihat dengan Sebelah Mata.

Monggo silahkan datang ke Bentara Budaya.

matur Nuwun




Saturday, July 10, 2010

Album Audio CD Genk Kobra 2009 Merajut Nusantara



bagi saudara-saudara kita yang kesulitan mendapatkan
Album Genk Kobra 2009 "Kembang Lambe" ( Merajut Nusantara) yang menjadi Bonus Novel Kembang Seruni.

Bisa Dipesan Via Online. Rp. 70.000,- (sudah Termasuk Ongkos Kirim Ke seluruh Indonesia).
Kontak 0274 373070 / 0274 9172121 (Rita)
atau kontak via FB Genk Kobra Interaktif / Genk Kobra Merchandise Online.
email genk_comm@yahoo.com

Thursday, May 06, 2010

Novel "Memorabilia - dalam keabadian"


















Novel "MEMORABILIA - dalam keabadian"
Penulis : Laila Nurazizah
Soundtrack Novel : Shadow Of The Genk
Penerbit : Matapena
Produser : GEN-K Comm & LKIS Prod

supporteed by : Genk Kobra Community - GK Link - Komunitas Matapena

Thursday, March 11, 2010

MERAJUT NUSANTARA di PESTA BUKU JOGJA 2010



Dapatkan CD lagu Genk Kobra album Kembang Lambe "Merajut Nusantara" feat : Shadow Of The Genk & Valerie's Genk... dalam novel Kembang Seruni di stand LKIS dan Togamas pada PESTA BUKU JOGJA 2010 di JEC tgl 10 - 15 Maret 2010 ( dapatkan discount khusus )

Saturday, February 06, 2010

MERAJUT NUSANTARA



mari bergandeng tangan... saling memahami... saling menghormati...
saling menjaga... dan bangga menjadi saudara se Nusantara...

Genk Kobra
Menyapa Saudara - Merangkai Budaya - Merajut Nusantara

"Sejatine Padhang Sumuring Ati"

Thursday, February 04, 2010